Junimart: SK Penetapan Kawasan Hutan di Lahan Masyarakat Picu Konflik Sengketa Lahan

JAKARTA, Saorakyat.com – Wakil Ketua Komisi II DPR Junimart Girsang, menyebutkan persoalan konflik lahan yang terjadi pada sejumlah daerah di Indonesia dipicu oleh Surat Keputusan (SK) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) yang menetapkan kawasan hutan di atas lahan pertanian masyarakat.

“Hasil kunjungan kerja dan reses, ditemukan fakta bahwa konflik sengketa lahan di sejumlah daerah, akibat dari SK KLHK yang menetapkan lahan pertanian masyarakat sebagai kawasan hutan, ini penting untuk ditindaklanjuti,” ujarnya, Kamis (6/5/2021) di ruang Paripurna Nusantara II DPR RI dalam rapat paripurna pembukaan masa sidang ke V, tahun 2020-2021.

Dalam laporan hasil reses wakil rakyat di Senayan, akibat SK tersebut maka lebih dari 100 ribu sertifikat tanah warga yang tersebar di tujuh provinsi terancam batal legalitas kepemilikannya.

“Sementara sertifikat itu sudah dimiliki rakyat sejak lama bahkan sejak zaman Belanda, ini berpotensi menimbulkan konflik pertanahan,” terang Junimart.

Menurut politisi PDI Perjuangan itu, dokumen berupa sertifikat yang sah tidak dapat dibatalkan begitu saja. Hal itu berpeluang menciptakan ketidakpastian hukum. Sementara itu KLHK ditengarai menetapkan kawasan hutan secara sporadis.(sr)

READ  Sudah 30 Positif Covid-19 di Lutra, Satu Lagi Kasus dari Cluster Temboro